Darwin Mimpi buruk Film

Ananziat duduk di bawah pohon apel, takut. Tapi, ketika hanya ada satu hukum – survival of the fittest, rasa takut adalah satu-satunya emosi yang benar. Dia hanya anak lain, rata-rata tinggi dan ukuran, muda, namun bijaksana. Masih ia adalah salah satu di antara banyak yang berkeliaran di dataran tandus Afrika, di antara mereka yang lebih muda dan lebih siap dari dia untuk kehidupan keras yang terbentang di depan. Nah itu tidak nonton movie online benar; Ananziat tidak seperti anak yatim piatu lainnya. Dia lebih seperti dua yang lain; dua tetangga yang lebih kecil, dan bersama-sama, tiga dari mereka lebih baik daripada yang lain, ditambah dia memiliki tujuan.

Sementara ayahnya Ananziat tidak pernah tahu, ibunya meninggalkan dia dengan pohon apel ketika dia meninggalkan dia bersama dengan itu. Dia melihat ini sebagai kemenangannya, tapi dia ini tahu ia lakukan hanya karena dia tidak bisa mengambil pohon dengan dia. Ibunya, ia tahu memiliki banyak anak. Beberapa anak-anak di lingkungan ia menduga bisa menjadi saudara-saudaranya, dan ia memperlakukan mereka seperti itu. Meskipun Ananziat tidak lagi merasa diabaikan, ia merasakan kesepian dan berdebar kuat, suatu tempat di bawah dadanya, setiap kali ia membayangkan dirinya memelihara anak lain – melindungi anak itu dan bukan dia dari dunia. Namun, mereka yang tahu ibunya juga, mengatakan bahwa ia mandul dan terkutuk dan tidak memiliki anak lagi. Sebagai bukti mereka menunjuk ke pohon.

Generasi yang lalu, para tua-tua mengatakan, pohon itu diberkati. ‘Setiap tahun panen membawa lebih apel dari Sahara memiliki pasir. Setiap tahun apel yang manis dari semut madu. Setiap tahun apel yang merah daripada matahari terbenam makanan penutup.’ Tapi ketika ibunya diusir dari desa, mereka mengatakan dia mengutuk dia dan pohon. Setelah itu, setiap tahun, pohon itu memberikan lebih sedikit dan lebih sedikit apel. Segera, mereka mengatakan, seperti ibunya, juga akan mampu melahirkan keturunan lain.

Apel merah yang indah yang biasa ditembak mati oleh burung hantu, sementara yang lain jatuh ke tanah tanpa pematangan. Ini meninggalkan Ananziat dengan apel yang tidak layak banyak, tapi dia mereka tak tergantikan. Meskipun ia tahu ini tidak akan bertahan lebih lama lagi, pohon ini makan dia dan dua tetangganya. Namun, ia merasa ia harus mencari cara lain untuk memberikan untuk dirinya sendiri, tetapi saja ia khawatir bahwa itu akan menjadi tugas yang sulit.

Jika mereka menggabungkan kekuatan untuk membaiatnya Afrika, bersama-sama mereka bisa tumbuh seperti badai pasir. Bersama-sama, semua anak-anak yang kuat, kosong dari kelaparan, tetapi berlimpah dalam roh dan kebanggaan. Jika mereka hanya bisa bersatu, ia tahu bahwa mereka akan tumbuh kuat bersama-sama, dan tanah mereka akan menyediakan bagi mereka. Ananziat mengerti bahwa tidak semua orang bisa makmur segera, tetapi beberapa dari mereka pasti akan jika mereka bisa hanya bergandengan tangan dan menghentikan persaingan mereka. Kemudian mereka akan mengulurkan tangan mereka untuk saudara-saudara mereka bantuan.

Ananziat ingat bagaimana enam bulan yang lalu; tetangganya, sekali lagi, menemukan mineral mengkilap di sungai; yang segera dipukuli jauh dari dia dengan anak yang lebih keras. Batu-batu mengkilap yang sangat berguna untuk anak-anak. Hitam burung mencintai bagaimana batu-batu bermain di bawah cahaya; bersinar mereka menarik mereka, dan mereka tidak bisa menunggu untuk mendapatkan cakar mereka pada mereka. Mereka akan menunggu burung untuk mengambil batu dan kemudian mengikuti burung ke sarangnya, di mana mereka akan menemukan batu-batu lain; hitam, mengkilap dan tajam yang. Anak-anak digunakan batu tersebut sebagai alat untuk membangun hambatan di sekitar mereka atau mereka yang tidak memiliki batu apapun.

Namun Ananziat tahu bahwa mineral sungai mengkilap memiliki tujuan lain. Mereka juga bisa diberikan kepada dukun dalam pertukaran untuk pengetahuan dan bimbingan. Dengan dukun membantu dia menyadari bahwa dia bisa memiliki pakaian di punggungnya dan perutnya penuh untuk sisa hidupnya. Dukun bisa membantunya tumbuh lebih kuat, mereka bisa membuat dia lebih pintar, tapi ia pertama kali membutuhkan bantuan anak-anak lain; orang-orang yang bisa menemukan batu-batu. Ini dia takut akan terlalu keras, mereka mungkin tidak ingin membantu dia. Ini adalah Afrika, dengan satu hukum; survival of the fittest, dan dia adalah ukuran rata-rata anak makan apel busuk.

Terima kasih banyak untuk membaca!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *